oleh

LSM Lipan Laporkan E-Warong Nurjanah Gabuswetan ke Dinsos Indramayu

-KANAL-457 views

KABARPANTURA.ID – LSM Lembaga Independen Pemantau Anggaran Negara (Lipan) DPW Jawa Barat, melaporkan pengelola E- Warong Nurjanah Desa/Kecamatan Gabuswetan Kabupaten Indramayu ke Dinas Sosial, Senin (26/10/2020).

Laporan tersebut, terkait realisasi Bantuan Pangan Non Tunai (BPNT) yang diduga menyalahi Pedum Program Sembako 2020.

Bahkan, diduga memangkas hak para Keluarga Penerima Manfaat (KPM).

“Kami resmi melaporkan E-Warong Nurjanah Desa Gabuswetan ke Dinsos. Sesuai laporan Nomor 03,005/LP-KIP/DPW-LIPAN.JBR/X/2020,” ucap Ketua LSM Lipan DPW Jawa Barat, Hidayat kepada KAPOL.ID.

Ia melaporkan E-Warong
a/n Nurjanah No Agent BNI 46 No.169760.

Pemilik E-Warong yang notabene satpam Bank BNI Patrol itu, mengabaikan Pedoman Umum Program Sembako 2020.

Hidayat mengatakan, sesuai hasil investigasi dan dasar bukti-bukti yang dihimpun Lipan, bahwa komoditi hak KPM nilainya diduga dipangkas oleh E-Warong Nurjanah.

“Sesuai fakta yang ada, diduga pemilik E-Warong Nurjanah memangkas dana hak para KPM BPNT dengan berbagai modus,” ujarnya.

Menurut Hidayat, pemilik E-Warong Nurjanah melayani KPM BPNT di sebanyak 4 desa.

Bahkan, diduga terlibat dalam suplai beras dari Bumdes Gabuswetan.

“Diduga kuat pemilik E-Warong Nurjanah terlibat terkait suplai beras dari Kepala Desa Gabuswetan yang¬†mengatasnamakan Bumdes,” tegasnya.

Sementara salah seorang tokoh masyarakat Desa Gabuswetan, BR mengaku setuju jika pengelola E-Warong Nurjanah dilaporkan.

“Kalau bukti kesalahan pemilik E-Warong Nurjanah sudah jelas, ya pantas jika dilaporkan,” ujarnya.

Ia mengatakan, kalau salah harus dibenarkan dan jangan sampai terus menerus mengambil hak KPM.
(Rastim Ken Aji)***

 

 

Komentar

Baca Juga